Sejarah Desa Tukadmungga Kecamatan Buleleng

  • Admin Buleleng
  • 06 Desember 2018
  • Dibaca: 35 Pengunjung

Berdasarkan cerita para leluhur / sesepuh Desa Tukadmungga, konon Desa ini airnya sangat bening sekali, akan tetapi sungai tersebut sangat angker sehingga penduduk tidak berani mandi di aliran sungai tersebut, untuk melewati sungai itu saja orang tidak berani karena keangkerannya.

Suatu hari konon ada putri teramat cantik datang melewati sungai dan tertarik dengan kebeningan air tersebut, dia merupakan titisan dewa yang bernama Dewi Ayu, kecantikan putri tersebut sangatlah sempurna, kulitnya putih dan rambutnya terurai hitam lembut dan sangat panjang. Dewi Ayu kemudian tertarik mandi di aliran sungai yang bening tersebut, rambutnya yang panjang terurai terbawa arus sungai hingga ke muara pesisir pantai.

Disaat itu pula konon ada seorang raja yang sangat tampan kebetulan berlayar melewati aliran sungai tersebut. Raja tersebut bernama Gempu Awang, alangkah terkesimanya Si Gempu Awang melihat uraian rambut indah di muara sungai, hatinya berdebar dan berpikir bahwa pastilah si pemilik rambut ini adalah seorang putri cantik sehingga tanpa berpikir panjang si Gempu Awang kemudian membelokkan perahunya menelisuri mengikuti uraian rambut tersebut alangkah terkejutnya Si Gempu Awang ketika melihat seorang putri yang sangat cantik bagaikan bidadari dari khayangan sedang mandi dihadapannya.

Seketika Si Gempu Awang matang terbelalak, pikirannya menerawangdan hatinya terpesona melihat keindahan tubuh Dewi Ayu dan dengan penuh nafsu Si Gempu Awang mendekati sang putri tanpa ragu-ragu mengungkapkan isi hatinya serta berniat melamar Dewi Ayu untuk dijadikan istrinya.

Melihat seorang laki-laki yang tidak santun mendekati Dewi Ayu disaat sedang mandi dan ingin melamarnya membuat sang putri menjadi marah yang akhirnya dengan kesaktiannya sang putri mengutuk Si Gempu Awang dan perahunya menjadi sebuah batu besar dan menutupi badan sungai sehingga air sungai menjadi meluap ke daratan.

Sungai yang meluap tersebut kemudian oleh orang di beri nama "Tukad Munggah" yang lama kelamaan menjadi Desa Tukadmungga.

Si Gempu Awang dan perahunya yang dikutuk menjadi batu besar sampai sekarang berada di hulu sungai dan diberi nama "Batu Perahu". Karena keangkeran sungai tersebut maka sampai sekarang sungai tersebut diberi nama "Tukad Bangke" yang merupakan sungai perbatasan dengan Desa Pemaron.

Demikian sejarah keberadaan Desa Tukadmungga yang diceritakan oleh para leluhur desa yang sampai saat ini melekat dan merupakan legenda asal usul desa yang diyakini oleh masyarakat Desa Tukadmungga secara turun temurun.

Share Post :